Cara Sukses Hong Kong dan Korsel Tekan Kasus Corona COVID-19 Tanpa Lockdown

Liputan6.com, Hong Kong – Tiga bulan setelah melaporkan kasus pertama Virus Corona COVID-19, Hong Kong dan Korea Selatan menunjukkan ke masyarakat seluruh dunia bahwa ada cahaya di ujung terowongan yang gelap.

Melansir South China Morning Post, Selasa (21/4/2020), Hong Kong pada hari Senin melaporkan tak ada kasus baru Virus Corona COVID-19 untuk pertama kalinya dalam hampir dua bulan, sementara Korea Selatan mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka telah mencapai titik terendah sejak dua bulan lantaran hanya ada delapan infeksi tambahan.

Dalam kedua kasus tersebut terdapat saran bahwa pencapaian, jika berkelanjutan, dapat mengarah pada pelonggaran pembatasan sosial. 

Seoul telah mengatakan, untuk sementara perintah physiscal distancing akan tetap berlangsung sampai 5 Mei, namun akan mulai mengurangi batasan pada fasilitas olahraga dan pertemuan publik termasuk layanan gereja.

Sementara itu, sebuah studi University of Hong Kong yang menemukan campuran pembatasan kota China sudah cukup untuk memperlambat penyebaran virus tanpa lockdown telah mendorong beberapa ahli untuk menyarankan beberapa pembatasan segera bisa dicabut.  

Pada hari Senin, Hong Kong telah melaporkan 1.023 kasus Virus Corona COVID-19 yang dikonfirmasi dan empat kematian sejak infeksi pertamanya dilaporkan pada 23 Januari. Sedangkan untuk Korea Selatan, yang melaporkan 13 kasus baru pada hari Senin, mencapai 10.647 kasus yang dikonfirmasi dan 236 kematian.

Tak Terapkan Aturan Ketat

Penumpang mengenakan pakaian pelindung saat tiba di Bandara Internasional Hong Kong, Hong Kong (19/3/2020). Covid-19 yang menginfeksi lebih dari 200.000 orang terus menimbulkan kekhawatiran. (AFP/Anthony Wallace)
Penumpang mengenakan pakaian pelindung saat tiba di Bandara Internasional Hong Kong, Hong Kong (19/3/2020). Covid-19 yang menginfeksi lebih dari 200.000 orang terus menimbulkan kekhawatiran. (AFP/Anthony Wallace)

Keberhasilan yang dicapai bukan hanya karena pada awal wabah, kedua pemerintah telah menghadapi kritik keras atas penanganan mereka terhadap krisis, tetapi karena keduanya tampaknya telah mengubah gelombang tanpa menggunakan aturan lockdown ketat yang terlihat di tempat lain di seluruh dunia.

Misalnya di Prancis, warga negara memerlukan izin untuk meninggalkan rumah mereka; baik di Hong Kong dan Korea Selatan, orang-orang bebas untuk berjalan-jalan dan bahkan makan di restoran, meskipun dengan beberapa pembatasan tempat duduk.

Memperhatikan hal ini, beberapa kritikus Barat yang meratapi tanggapan dari pemerintah mereka sendiri telah memanfaatkan pengalaman Hong Kong dan Korea Selatan sebagai contoh bagaimana tindakan cepat pemerintah yang didukung oleh rezim pengujian yang terorganisir dengan baik meniadakan perlunya tindakan yang lebih keras.

Seperti yang dikatakan Kim Ki-hyun, direktur Divisi Manajemen Keselamatan di Pemerintah Metropolitan Seoul, “Tidak seperti negara lain, intervensi cepat pemerintah, pelacakan dan isolasi personil yang terinfeksi, dan pusat informasi yang transparan memungkinkan negara kita untuk menekan virus sementara menahan diri dari menutup ekonomi.”

Tetapi sementara tindakan pemerintah yang cepat, pelacakan tanpa henti dan rezim pengujian yang terorganisir dengan baik tidak diragukan lagi berperan, semakin banyak pengamat menyarankan ada pilar lain untuk kesuksesan baik Hong Kong dan Korea Selatan: pola pikir rakyat mereka. 

“Meskipun tingkat infeksi telah turun sebagian besar karena upaya pemerintah, Anda tidak dapat mengabaikan peran orang-orang dalam kesuksesan,” kata Chae Su-mi, kepala peneliti di Institut Korea untuk Urusan Kesehatan dan Sosial. 

“Meskipun pemerintah terkejut dengan jenis baru Virus Corona yang memiliki tingkat kematian tinggi yang tak terduga, masyarakat kita berhasil menjadi sangat kooperatif selama titik paling penting dari pandemi ini.”

Kesadaran Masyarakat

Aparat kepolisian dikerahkan untuk berpatroli di kawasan hiburan malam Lan Kwai Fong, Hong Kong, (5/5/2020). Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam memerintahkan penutupan sementara terhadap semua bar dan pub sebagai upaya menghentikan penyebaran virus corona Covid-19. (AFP/May James)
Aparat kepolisian dikerahkan untuk berpatroli di kawasan hiburan malam Lan Kwai Fong, Hong Kong, (5/5/2020). Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam memerintahkan penutupan sementara terhadap semua bar dan pub sebagai upaya menghentikan penyebaran virus corona Covid-19. (AFP/May James)

Chae memberikan contoh bagaimana orang Korea dan China, atas kemauan mereka sendiri mulai mengenakan masker dan mengambil tindakan pencegahan lain sebelum ada panduan resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah mereka. 

Di sisi lain, orang-orang di masyarakat Barat yang terpukul oleh virus, seperti Italia dan Amerika Serikat, telah menunggu sampai tindakan seperti itu diamanatkan oleh pemerintah mereka dan penundaan itu diperburuk oleh fakta bahwa pemerintah-pemerintah ini sendiri lambat untuk menangkap bahaya. 

“Saya pikir negara-negara Barat ini percaya virus itu sesuatu yang terbatas pada sisi lain dunia, membuat mereka agak percaya diri,” kata Chae.

“Negara-negara seperti AS tidak mempraktikkan social distancing sampai situasinya menjadi cukup parah untuk perhatian publik yang luas.”

Bahkan ketika hal itu menjadi perhatian publik, kelambanan warga Barat diperburuk oleh kecenderungan pemerintah mereka untuk meremehkan virus. 

Di Italia, ada kampanye “Milan Tidak Berhenti”, yang mendorong bar untuk tetap buka, sementara di AS, Presiden Donald Trump berulang kali menyatakan bahwa negaranya tidak “dibangun untuk ditutup”. 

Terlebih lagi, terutama pada tahap awal wabah, bahkan di kota-kota Barat yang menerapkan tindakan karantina, pembatasan tidak selalu tampak seragam. 

Museum akan tetap terbuka, misalnya, atau masyarakat akan melanjutkan kehidupan sosial mereka dan tidak berubah.

“Meskipun ada perintah karantina dari negara, orang-orang mengadakan pesta di wisma yang saya tinggali,” kata Kim Jin-sol, seorang mahasiswa Korea Selatan yang belajar di Italia.

Dan bahkan ketika pemerintah Italia akhirnya menyarankan kepada publik bahwa salam tradisional yang melibatkan ciuman atau pelukan untuk sementara waktu diabaikan, banyak orang Italia menolak untuk menerima saran itu.

Rela Berkorban

Warga yang dicurigai terinfeksi virus corona atau COVID-19 menunggu untuk mendapat pemeriksaa di pusat medis di Daegu, Korea Selatan, Kamis (20/2/2020). Wali Kota Daegu meminta warganya untuk tidak bepergian. (Lee Moo-ryul/Newsis via AP)
Warga yang dicurigai terinfeksi virus corona atau COVID-19 menunggu untuk mendapat pemeriksaa di pusat medis di Daegu, Korea Selatan, Kamis (20/2/2020). Wali Kota Daegu meminta warganya untuk tidak bepergian. (Lee Moo-ryul/Newsis via AP)

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Public Health, peneliti dari HKU menemukan bahwa social distancing dan tindakan lain di Hong Kong, ditambah dengan tanggapan yang benar dari penduduk yang mengindahkan saran untuk memakai masker serta menghindari tempat yang ramai, telah membantu menjaga penyebaran virus.

“Pemerintah lain dapat belajar dari keberhasilan Hong Kong,” kata ketua peneliti Benjamin Cowling, seorang profesor epidemiologi dan biostatistik di sekolah kesehatan masyarakat HKU. 

“Jika langkah-langkah dan respons populasi ini dapat dipertahankan, sambil menghindari kelelahan di kalangan populasi umum, mereka secara substansial dapat mengurangi dampak epidemi COVID-19 lokal.” 

Warga Korea Selatan juga menunjukkan kemauan lebih daripada rekan-rekan Barat mereka dalam bekerja sama selama memerangi virus, bahkan ketika itu berarti mengorbankan kebebasan individu seperti privasi.

Bulan lalu sebuah survei oleh Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Universitas Seoul menemukan 78,5 persen responden akan mengorbankan hak privasi mereka untuk membantu mencegah epidemi nasional.

Itu kontras dengan sikap di Barat, di mana otoritas AS terkenal menolak untuk mengungkapkan nama-nama orang yang telah menghadiri pesta rumah yang dihadiri oleh superspreader di Connecticut, mengutip peraturan privasi federal dan negara bagian.

Alasan lain yang kerap disebut-sebut sebagai warna tanggapan Asia terhadap virus ini adalah pengalaman kawasan itu terhadap epidemi masa lalu seperti Sars pada 2003, yang menginfeksi 1.755 orang di Hong Kong dan membunuh 299, dan Mers pada 2015, yang menginfeksi 186 orang di Korea Selatan dan menewaskan 36 orang.

Taati Aturan Pemerintah

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in (AP/Jon Gambrell)
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in (AP/Jon Gambrell)

Tetapi bahkan dalam konteks Asia, warga Hongkong dan Korea Selatan menonjol sebagai teladan karena bersikap proaktif dalam tindakan seperti mengenakan masker wajah.

“Korea Selatan tidak perlu memiliki perintah wajib dari pemerintah seperti negara-negara Asia lainnya untuk menurunkan jumlah infeksi,” kata Chae.

Sebagai akibatnya, orang-orang di kedua tempat telah bebas menggunakan transportasi umum dan mengunjungi bisnis publik sejak awal pandemi, hanya bertindak berdasarkan rekomendasi dari pemerintah mereka untuk tinggal di dalam dan mempraktikkan social distancing.

Di banyak yurisdiksi Asia lainnya, pemerintah harus mengambil sikap yang lebih tegas untuk memastikan bahwa warga negaranya dapat bekerja sama.

“Pada awal penguncian, banyak orang masih tidak mengikuti perintah untuk tinggal di rumah,” kata Naomi Pang, seorang siswa berusia 19 tahun di Malaysia. 

“Tetapi orang-orang sekarang mengikuti perintah pemerintah karena pembatasan sangat ketat, seperti denda bagi orang-orang yang terlihat di taman atau penghalang jalan yang mencegah orang memasuki kota.”

Do Montecastro (30) warga Cebu di Filipina, mengatakan sekarang hanyalah jiwa pemberani yang mau meninggalkan rumah mereka, mencatat bahwa Presiden Rodrigo Duterte telah mengatakan kepada polisi dan militer untuk “menembak” orang-orang yang terlihat di luar menyebabkan “kekerasan” selama penguncian. 

“Orang-orang tidak keluar hari ini karena mereka takut akan pembalasan dari pihak berwenang,” kata Montecastro.

Di Singapura, Joshua Yoo (19) mengatakan kebanyakan orang mengikuti pedoman negara karena mereka sangat menyadari reputasi kota sebagai penegak hukum yang ketat.

“Kebanyakan orang mematuhi karena Anda akan didenda [hingga S$ 1.000 atau US $ 700] jika Anda tidak mematuhinya,” kata Yoo, seorang siswa internasional.

Kekuatan Infrastruktur

Pekerja mengenakan pakaian pelindung bersiap menyemprotkan disinfektan sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona baru di Pasar Namdaemun di Seoul, Korea Selatan, Rabu, (5/2/2020). Kematian akibat virus corona naik menjadi 490 di daratan China pada Rabu (5/2). (AP Photo/Ahn Young-joon)
Pekerja mengenakan pakaian pelindung bersiap menyemprotkan disinfektan sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona baru di Pasar Namdaemun di Seoul, Korea Selatan, Rabu, (5/2/2020). Kematian akibat virus corona naik menjadi 490 di daratan China pada Rabu (5/2). (AP Photo/Ahn Young-joon)

Beberapa pengamat juga menunjukkan infrastruktur canggih di Hong Kong dan Korea Selatan sebagai alasan keberhasilan.

Seperti yang ditulis oleh seorang analis, pengujian dan perawatan lanjutan Korea dibantu oleh bandara, sistem metro, dan sistem perawatan kesehatan kelas dunia. 

Negara telah berinvestasi dalam dirinya sendiri dan warganya menuai hasilnya.

“Orang-orang makan di restoran tanpa khawatir,” kata Yun Kyung-chon, seorang anggota komite kontrol infeksi di Pusat Pengendalian Penyakit Korea, berbagi foto sebuah restoran padat di mana dia baru saja makan siang. 

“Mereka tidak cemas.”

Chang Kyung-sup, seorang profesor sosiologi di Universitas Nasional Seoul, mengatakan bahwa situasi seperti itu dimungkinkan bukan hanya karena kepatuhan publik yang ketat, tetapi karena tingkat kepercayaan yang tinggi pada pemerintah.”

Presiden Moon Jae-in memiliki reputasi yang cukup baik dalam menangani krisis, dan itu membantu negara-negara lain memuji tanggapan Korea Selatan,” katanya.

Dia menambahkan bahwa orang Korea terbiasa menghadapi masa-masa sulit. 

“Sejarah negara kita melibatkan bangkit dari invasi Kekaisaran Jepang, kediktatoran, dan ancaman dari Korea Utara,” kata Chang.

Masih Perlu Pengawasan

Pengunjung berjalan di istana Gyeongbokgung setelah salju turun di pusat kota Seoul (15/2). Istana ini termasuk dari 5 istana besar dan merupakan yang terbesar yang dibangun oleh Dinasti Joseon.  (AFP Photo/Jung Yeon-je)
Pengunjung berjalan di istana Gyeongbokgung setelah salju turun di pusat kota Seoul (15/2). Istana ini termasuk dari 5 istana besar dan merupakan yang terbesar yang dibangun oleh Dinasti Joseon. (AFP Photo/Jung Yeon-je)

Namun, bahkan di tengah-tengah keberhasilannya, para ahli menekankan bahwa kedua tempat harus tetap berjaga-jaga jika mereka ingin menghindari kebangkitan kasus.

Profesor David Hui Shu-cheong, seorang ahli pengobatan pernafasan dari Universitas China di Hong Kong, mengatakan langkah-langkah termasuk pemakaian masker pada transportasi umum dan di tempat-tempat ramai, perlu diberlakukan sampai pertengahan tahun depan, hingga vaksin paling awal diharapkan tersedia.

Di Korea Selatan, Jung Eun-kyeong, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit negara itu, memperingatkan ada “kemungkinan bahwa COVID-19 mungkin berfluktuasi dalam beberapa bulan mendatang sebelum menghantam kita dengan gelombang besar infeksi baru di musim dingin”.

Penularan virus mungkin tumbuh selama suhu yang lebih dingin karena orang akan tetap berada di dalam ruang tertutup, katanya, menambahkan bahwa itu dapat bertahan selama satu tahun lagi atau lebih lama.

Tanpa kewaspadaan yang berkelanjutan, baik Hong Kong dan Korea Selatan menghadapi munculnya ancaman lain: prospek kehilangan keuntungan saat ini karena terlalu percaya diri.

Selama liburan Paskah, kerumunan besar berkumpul di taman-taman umum di kedua tempat, mendorong beberapa kekhawatiran bahwa orang-orang mungkin mengambil langkah mereka terlalu dini dan memberi virus kesempatan untuk muncul kembali.

Seperti John Lie, seorang profesor di University of California-Berkeley, mengatakan: kurangnya “bahaya yang jelas dan saat ini berarti bahwa sejumlah besar orang menjalani kehidupan mereka seolah-olah tidak ada ancaman”.

Dengan kata lain, masih diperlukan kehati-hatian untuk mencapai keberhasilan sepenuhnya. 

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Sumber