Pengakuan Ketua RT Terkait Penangkapan Terduga Teroris di Sidoarjo

Liputan6.com, Surabaya – Ketua RT 07/RW 02, Kebonagung, Sukodono, Sidoarjo, Budi Firmansyah membenarkan ada Tim Densus 88 Anti Teror yang menggeledah rumah terduga teroris di kawasan Desa Kebonagung, Kecamatan Sukodono, Sidoarjo, Jawa Timur

Dia menuturkan, tim densus 88 berhasil membawa ratusan butir peluru dan sejumlah senjata rakitan. “Kabarnya (warga inisial E dan Z-red)  sudah ditangkap. Sore tadi penggeledahan rumahnya,” ujarnya, Sabtu (11/4/2020). 

Dia menuturkan, E merupakan warga pendatang. Dia tinggal bersama ibunya Gemar Bayakub sejak 10 tahun yang lalu. Namun, akhir-akhir ini E memilih tinggal di kawasan Dusun Saimbang, Desa Kebonagung, Sukodono, Sidoarjo. “Di sini hanya dihuni oleh ibunya,” ujar dia 

Keluarga E dikenal tertutup. Mereka jarang terlihat berinteraksi dengan warga sekitar. Dia baru mengetahui betul setelah adanya peristiwa pengggeledahan. “Orangnya itu tertutup. Jarang berkomunikasi dengan warga,” ujar Budi. 

 

 

 

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

Selanjutnya

Dia menceritakan, penggeledahan dilakukan sejak pukul 15.30 WIB. Dia baru mendengar setelah mendapat kabar ada penggeledahan oleh tim densus 88. “Tadi, banyak warga yang menyaksikan di sini. Cuma dari jarak yang cukup jauh. Tidak boleh mendekat,” kata dia

Dari hasil pantauannya, petugas bersenjata lengkap membawa ratusan butir peluru dan senjata rakitan yang tersimpan didalam rumah tersebut. Sedangkan E dan Z yang lebih dulu ditangkap tim densus 88 merupakan kakak adik. “Ada 300-an butir peluru dan senjata rakitan yang belum di rakit,” terangnya. 

Sumber