Studi Swiss: Corona COVID-19 Tak Hanya Serang Paru-Paru, Pembuluh Darah Juga

Liputan6.com, Jakarta – Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam The Lancet, Virus Corona COVID-19 menyerang lapisan pembuluh darah di seluruh tubuh, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kegagalan banyak organ.

“Virus ini tidak hanya menyerang paru-paru, tetapi juga menyerang pembuluh darah di mana-mana,” kata Frank Ruschitzka, penulis makalah dari University Hospital Zurich, menurut laporan South China Morning Post, Selasa (21/4/2020). 

Dia mengatakan para peneliti telah menemukan itu virus yang mematikan menyebabkan lebih dari pneumonia.

“Ia memasuki endotelium (lapisan sel), yang merupakan garis pertahanan pembuluh darah. Jadi itu menurunkan pertahanan Anda sendiri dan menyebabkan masalah dalam sirkulasi mikro,” kata Ruschitzka, merujuk pada sirkulasi di pembuluh darah terkecil.

Virus ini kemudian mengurangi aliran darah ke berbagai bagian tubuh dan akhirnya menghentikan sirkulasi darah, menurut Ruschitzka, ketua pusat jantung dan departemen kardiologi di rumah sakit universitas di Swiss.  

“Dari apa yang kita lihat secara klinis, pasien memiliki masalah di semua organ seperti di jantung, ginjal, usus, di mana-mana,” katanya. 

Hal itu juga kemudian menjelaskan mengapa perokok dan orang-orang dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya yang memiliki fungsi endotel yang lemah, atau pembuluh darah yang tidak sehat, lebih rentan terhadap virus baru, katanya.

Kondisi-kondisi yang mendasarinya termasuk hipertensi, atau tekanan darah tinggi, diabetes, obesitas dan penyakit kardiovaskular.

Ditemukan di Pembuluh Darah

pembuluh darah (Sumber: Pixabay)
pembuluh darah (Sumber: Pixabay)

Penelitian yang diterbitkan pada hari Jumat, menemukan unsur-unsur virus dalam sel endotel, yang melapisi bagian dalam pembuluh darah, dan sel-sel inflamasi pada pasien COVID-19. 

Sementara hasilnya didasarkan pada analisis tiga kasus, Ruschitzka mengatakan autopsi pada pasien COVID-19 lainnya juga menemukan bahwa lapisan pembuluh darah mereka “penuh virus” dan fungsi pembuluh darah terganggu di semua organ mereka.

Salah satu kasus adalah pasien COVID-19 yang berusia 71 tahun dengan penyakit arteri koroner dan hipertensi arteri yang mengalami kegagalan organ multisistem dan meninggal, menurut penelitian tersebut.

Analisis postmortem dari ginjal yang ditransplantasikan menunjukkan struktur virus dalam sel endotel. 

Para peneliti juga menemukan sel-sel radang di jantung, usus kecil dan paru-paru, di mana sebagian besar pembuluh darah kecil tampak padat.

Pasien lain yang berusia 58 tahun dengan diabetes, hipertensi arteri, dan obesitas mengembangkan iskemia mesenterika, atau penurunan aliran darah ke usus halus yang secara permanen dapat merusak organ.

Endotheliitis limfositik, yang menyebabkan peradangan endotelium, juga ditemukan di paru-paru, jantung, ginjal, dan hati.

Perlu Terapi

Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Berdasarkan temuan ini, para peneliti menyarankan terapi untuk menstabilkan endotelium sambil menangani replikasi virus. Di atas vaksinasi yang mengurangi replikasi virus, Ruschitzka menyarankan penguatan kesehatan pembuluh darah mungkin menjadi kunci untuk merawat pasien COVID-19.

“Semua pasien yang berisiko dan lansia harus diperlakukan dengan sangat baik untuk kondisi kardiovaskular yang mendasarinya. Semakin baik mereka dirawat, semakin besar kemungkinan mereka selamat dari infeksi COVID-19,” katanya.

“Kita tahu bahwa penghambat enzim pengonversi angiotensin (obat jantung yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi) dan obat antiinflamasi (membuat endotelium lebih kuat),” katanya.

John Nicholls, seorang profesor klinis dalam patologi di Universitas Hong Kong, mengatakan diperlukan lebih banyak penelitian.

“Sementara banyak struktur tampaknya menyerupai partikel virus menggunakan mikroskop elektron, teknik laboratorium lain harus dilakukan untuk mengkonfirmasi infeksi virus yang sebenarnya,” katanya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Sumber